Pages

Monday, February 20, 2017

Di Mana Anak-Anak Kita Sekarang?

Teringat kami 30 tahun dulu

Seawal jam 6.30 petang anak-anak dah dikerah untuk pulang kerumah. Balik lewat sikit, siaplah. Kalau tak rotan, tali pinggang atau hanger mesti hinggap berbirat kat kaki

+ Pukul 7 dah wajib siap mandi, lepastu makan dan bersiap-siap untuk solat dan mengaji atau ke surau. Balik mengaji atau surau jangan harap nak melencong mana-mana tanpa pengetahuan mak ayah.

+ Anak-anak cukup takut dengan didikan ibu bapa mereka,

Mengapa?

+ Sebab dulu-dulu rotan, tali pinggang, hanger, paip semua mainan mak ayah je buat anak-anak mereka yang nakal

+ Ibu bapa dulu-dulu cukup tegas. Tegas mereka terdidik buat anak-anak ketika mereka masih kecil lagi. Bukan dah besar baru nak bertegas dan rotan.

Mengapa sekarang tak boleh bertegas dengan anak-anak?.

+ Pukul 7 pun masih dipadang
+ Pukul 8 malam masih ada di Cyber Cafe.
+ Pukul 10 malam pun kadang-kadang keluar
+ Di kawasan taman perumahan pula anak-anak kecil masih bermain basikal di hadapan rumah di jalan raya.

Sayang tidak semestinya memberikan kebebasan pada anak-anak. Rotan dan marah itu juga tanda sayang.

Jangan terlalu memberikan kebebasan kepada anak-anak. Kebebasan itu bagus, tetapi ketegasan itu perlu ada. Pantaulah anak-anak anda setiap masa.

Bak kata Sultan Johor, "Biarkan anak-anak menangis, jangan kita menangis.."

Sekarang..Cuba lihat jam. Dan cuba lihat dimana anak anda sekarang?...

Ini Sebagai Peringatan Untuk Diri Saya Sendiri Dan Semua Sahabat...



"Ramai Sebar, Ramai Dapat Manfaat"

Saturday, June 4, 2016

Doa Menaiki Kenderaan


Apa sahaja yang kita lakukan usaha sahaja tidak mencukupi.  Bagi mereka yang beragama islam perlulah diringi dengan doa dan tawakal.  Begitu juga jika hendak memulakan setiap perjalanan menaiki kenderaan darat, laut atau udara, samada jauh mahu pun dekat hendaklah kita pastikan kenderaan kita selamat untuk dipandu serta mulakan perjalanan dengan doa mohon perjalanan kita selamat dan dilindungi Allah. Selain daripada itu hendaklah kita beradab dalam perjalanan, mematuhi undang-undang dan peraturan lalu lintas yang telah ditetapkan. 


Mulalah dengan bacaan Bismillah dan doa seperti berikut:-


Doa Menaiki Kenderaan Darat


Doa Menaiki Kenderaan Laut Dan Udara



والله أعلم
"Dan Allah Lebih Mengetahui”.
.وَالسَّلاَمْ

Monday, May 30, 2016

Didiklah Anak-Anak Kita

1— Jika melihat anakmu menangis, jangan buang waktu untuk mendiamkannya. Cuba tunjuk burung atau awan di atas langit agar dia melihatnya, dia akan terdiam. Kerana psikologi manusia saat menangis, adalah menunduk.
2— Jika ingin anak-anakmu berhenti bermain, jangan berkata: "Dah, sudah main, stop sekarang!". Tapi katakan kepada mereka: "Main 5 minit lagi yaaa". Kemudian ingatkan kembali:"Dua minit lagi yaaa". Kemudian barulah katakan:"Dah, waktu main sudah habis". Mereka akan berhenti bermain.
3— Jika anak-anak sedang bertelingkah atau menyebabkan keadaan riuh di sesuatu tempat, dan engkau ingin mengalih perhatian mereka, maka katakanlah: "siapa yang mau mendengar cerita ibu? angkat tangan..". Salah seorang akan mengangkat tangan, kemudian disusul dengan anak-anak yang lain, dan semuanya akan diam.
4— Katakan kepada anak-anak sewaktu mahu tidur:"tidur sayang.. besok pagi kan kita sholat subuh", maka perhatian mereka akan selalu ke akhirat. Jangan berkata: "Jom tidur, besok kan sekolah", akhirnya mereka tidak sholat subuh kerana perhatiannya adalah dunia.
5— Nikmati masa kecil anak-anakmu, kerana waktu akan berlalu sangat cepat. Kenakalan dan kekanak-kanakanmereka tidak akan lama, ia akan menjadi kenangan. Bermainlah bersama mereka, tertawalah bersama mereka, berguraulah bersama mereka.
6— Tinggalkan HP seketika, dan matikan juga TV. Jika ada teman yang menelefon urusan tak penting, katakan:"Maaf, saya sedang sibuk dengan anak-anak". Semua ini tidak menyebabkan jatuhnya wibawamu, atau hilangnya keperibadianmu. Orang yang bijaksana tahu bagaimana cara menyeimbangkan segala sesuatu dan menguasai pendidikan anak.
Selain itu, jangan lupa berdoa dan bermohon kepada Allah. Dengarkan doa kita didepan anak-anak supaya mereka tahu betapa pentingnya mereka pada kita.